Bagi sebagian orang Nias, belajar, menggunakan, dan mencintai Li Niha, sebuah warisan asli para leluhur dari etnik yang menamakan diri Ono Niha bukanlah merupakan sebuah kebanggaan. Ini tentu terkait langsung dengan pengalaman dan keseharian mereka bergulat dengan kehidupan – ketika mereka mengurus surat-surat di kantor-kantor pemerintah, berurusan dengan pengadilan, berbelanja di toko-toko, atau ketika mereka harus mencari nafkah di daerah lain. Dalam interaksi mereka dengan dunia luar, Li Niha kelihatannya kehilangan relevansinya sama sekali.

Menghabiskan banyak waktu, tenaga dan memfokuskan pikiran untuk menyelidiki seluk-beluk sebuah rumpun bahasa dari sebuah suku bangsa yang kecil, tentulah bukan pekerjaan yang menarik bagi banyak orang. Sementara kalangan bahkan menilai pekerjaan semacam itu sebagai sebuah “langkah mundur” di tengah-tengah proses “globalisasi” dari hampir semua aspek kehidupan.

Lantas mengapa seorang Dr Lea Brown menaruh minat yang begitu besar kepada topik yang tidak begitu menarik ini ? E. Halawa dari Nias Portal mendapat kesempatan mewawancari Dr. Lea Brown, seorang peneliti bahasa dan kini bekerja di Department of Linguistics Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology, Leipzig, Jerman. Dr. Lea Brown menulis disertasi doktoralnya tentang bahasa Nias Selatan berjudul: ‘A Grammar of Nias Selatan’. Wawancara dilakukan secara tertulis dalam Bahasa Inggris melalui email. Berikut adalah hasil wawancara Nias Portal dengan Dr. Lea Brown (eh).

Dr Lea Brown, sejak kapan Anda mulai “jatuh cinta” dengan Nias, khususnya Bahasa Nias ? Mengapa ?

Saya pertama kali mendengar tentang Nias pada tahun 1991 ketika saya berdiskusi dengan Prof. James Fox, seorang antropolog yang bekerja di Indonesia selama lebih dari 25 tahun dan sekarang menjabat Kepala Research School of Pacific and Asian Studies – the Australian National University.

Profesor Fox mengatakan kepada saya bahwa Nias merupakan salah satu dari misteri besar Indonesia. Tipe khas budaya megalitik yang muncul di Nias tidak dikenal di daerah lain mana pun di Indonesia; arsitektur rumah raja-raja di kampung-kampung Nias Selatan agaknya unik. Kebiasaan dan tradisi masyarakat Nias tidak terkait dengan kebiasaan dan tradisi yang terdapat di pulau-pulau tetangga Nias tetapi memiliki banyak keserupaan dengan kebiasaan dan tradisi dari tempat-tempat yang lebih jauh, yang mengindikasikan bahwa masyarakat Nias mungkin berasal dari tempat yang jauh itu. Pertanyaan sekarang adalah: dari mana ? Saat ini, tidak ada seorang pun yang bisa memberikan jawaban. Profesor Fox berpikir bahwa studi tentang bahasa mungkin bisa memberikan indikasi krusial untuk memecahkan misteri ini. Hal ini mungkin akan membantu di masa mendatang ketika bahasa Nias dibandingkan dengan bahasa-bahasa lain. Saat ini, kajian-kajian saya telah memunculkan misteri-misteri baru, tentang asal-usul Li Niha.

Bisakah Anda menyebutkan “misteri-misteri baru” itu ?

Barangkali misteri terpenting dan yang paling menarik bagi para ahli bahasa adalah ciri khas gramatikal Li Niha yang hingga sekarang tidak dikenal dalam bahasa-bahasa lain di dunia. Ciri khas ini menyangkut cara penandaan kata-kata benda dan kata kerja. Bila Anda membandingkan kalimat-kalimat (1) Ibunu nasu amaguMörö nasu (Anjing tidur) atau (3) Mörö namagu (Ayahku tidur), maka Anda akan melihat bahwa “nasu” dalam kedua kalimat mempunyai bentuk yang sama, sementara kata “ama” mempunyai dua bentuk: “ama” pada kalimat pertama dan “nama” pada kalimat ketiga (dengan penambahan “n” pada awal). Kata-kata benda “nasu” dan “nama” dalam kalimat-kalimat ini dalam ilmu bahasa disebut kasus absolutif (absolutive case) dan kata “ama” dalam kalimat pertama tanpa “n” pada awal kata disebut: kasus ergatif (ergative case). Penandaan kata-kata benda dengan cara ini untuk menunjukkan bahwa kata-kata itu terjadi pada kasus absolutif, sejauh kami ketahui, adalah unik atau khas Li Niha. Dengan kata lain kami belum menemukan ciri khas Li Niha ini dalam bahasa lain.

Selanjutnya, penandaan kata-kata kerja dalam Li Niha juga berbeda dengan yang kami temukan dalam bahasa-bahasa lain. Kata kerja bunu (bunuh) mengalami penandaan untuk menunjukkan siapa yang melakukan pembunuhan (bunyi awal i-), dan kita juga tahu bahwa orang yang membunuh dirujuk oleh kata benda subjek dari kalimat ini: amagu. Sebagaimana baru saja saya sebutkan, amagu adalah dalam kasus ergatif. Jadi bagian awal kata kerja, i-, merujuk pada orang yang sama seperti kata benda dalam kasus ergatif. Akan tetapi kami tidak menemukan penanda i- pada kata kerja mörö (tidur), ketika subjek kalimat adalah dalam kasus absolutif. Dengan kata lain, tidak terjadi penandaan pada kata kerja ketika subjeknya adalah dalam kasus absolutif. Penandaan hanya terjadi ketika subjek dalam kasus ergatif. Ciri Li Niha inipun sangat jarang ditemukan dalam bahasa-bahasa lain di dunia. Walau ada beberapa bahasa lain yang menandai subjek-subjek ergatif pada kata-kata kerja, akan tetapi bahasa-bahasa tersebut biasanya juga menandai subjek-subjek absolutif pada kata-kata kerja. Nah, ciri khas Li Niha yang menandai kata-kata kerja hanya untuk kata-kata benda dalam kasus ergatif tetapi tidak untuk kasus absolutif merangsang para ahli bahasa untuk melakukan penelitian lebih jauh tentang Li Niha.

Apa sajakah ciri-ciri khas Li Niha ?

Kasus gramatikal khas yang baru saja saya sebutkan di depan barangkali merupakan ciri terpenting dan khas Li Niha. Akan tetapi yang juga menarik perhatian para ahli bahasa adalah basis morfologisnya, yakni, bentuk aktual dari kata-kata itu. Kata-kata nama dan ama, yang kedua-duanya berarti ayah, mempunyai bentuk yang berbeda. Nama mempunyai ekstra “n”. Kehadiran atau ketiadaan “n” ini mengindikasikan sesuatu tentang “ayah” yang dirujuk dalam sebuah kalimat. Sebagai contoh, seorang Nias akan memahami betul perbedaan makna dari kalimat Ibunu amagu dan Ibunu namagu – dalam kalimat pertama ayahku membunuh sesuatu atau seseorang, sementara pada kalimat kedua seseorang membunuh ayahku. Gejala morfologis di mana bunyi awal sebuah kata benda memuat arti gramatikal, dalam ilmu bahasa disebut mutasi awal (initial mutation). Dalam kalimat kedua kita katakan bahwa kata benda ama (ayah) mengalami mutasi, artinya bunyi awal kata benda tersebut mengalami perubahan dari bentuk normalnya. Mutasi dalam kalimat ini menandakan bahwa ayahku bukanlah agen aksi, ayahku dipengaruhi oleh aksi. Ada sejumlah kecil bahasa yang juga mengalami perubahan pada awal kata-kata benda untuk menandakan informasi gramatikal, tetapi bahasa-bahasa tersebut sama sekali tidak terkait dengan Li Niha.

Ciri khas lain dari Li Niha adalah bunyi getaran kedua bibir (bilabial tril). Bunyi yang dimaksud adalah yang terdapat pada awal dan tengah-tengah kata ‘mbambatö’. Bunyi ini merupakan salah satu bunyi eksotik (aneh, tidak biasa) dalam bahasa-bahasa dunia, dan kemunculannyapun hanya pada segelintir kata. Akan tetapi dalam Li Niha, bunyi getaran kedua bibir ini bukanlah sesuatu yang aneh, ini adalah bunyi normal yang biasa ditemukan dalam Li Niha.

Kerja Anda kelihatannya terfokus pada bahasa Nias Selatan. Mengapa ?

Ketika saya mengawali riset saya tentang Li Niha, saya mendapatkan bahwa telah ada beberapa deskripsi tentang tata bahasa dari varietas Nias Utara yang ditulis oleh beberapa misionaris (dalam Bahasa Jerman) sekitar seratus tahun lalu. Akan tetapi deskripsi-deskripsi itu sedikit sekali menyinggung varietas selatan dan tengah dari Li Niha. Dalam telaah pendahuluan saya terhadap varietas utara dan selatan, saya menemukan beberapa perbedaan yang saya anggap bisa menjadi dasar rekonstruksi suatu bahasa yang mungkin pernah dipakai oleh seluruh masyarakat Nias pada suatu waktu di masa lampau. Ketiadaan deskripsi varietas selatan dan perlunya deskripsi ini untuk merekonstruksi suatu protobahasa yang lebih awal, serta keinginan untuk menyelidiki lebih jauh petunjuk-petunjuk potensial tentang asal-usul Li Niha mempengaruhi keputusan saya untuk memfokuskan penelitian saya pada varietas Nias Selatan.

Ada sementara kalangan yang berpendapat bahwa Li Niha tengah menuju proses kepunahan. Generasi Muda Nias, terutama yang tinggal di luar Nias, tidak lagi menggunakan Li Niha sebagai alat komunikasi mereka. Apa pendapat Anda tentang ini ?

Sangat wajar bahwa anak-anak muda ingin mahir berbahasa Indonesia agar kesemepatan terbuka lebar bagi mereka untuk mendapatkan pekerjaan. Adalah juga hal yang sangat terpuji bahwa para orang tua mendorong anak-anak mereka menggunakan bahasa Indonesia sebisanya. Kalau Anda berbicara dalam bahasa yang digunakan oleh mayoritas penduduk, maka Anda akan bisa berkomunikasi dengan banyak orang ketimbang kalau Anda hanya berbicara dalam bahasa Anda sendiri. Hal ini tentu saja hal yang baik untuk setiap orang.

Akan tetapi kita mengetahui dari penelitian-penelitian terhadap banyak komunitas di dunia yang telah “punah” bahasanya bahwa orang-orang dari kelompok minoritas yang tidak mahir berkomunikasi dalam bahwa nenek moyangnya cenderung merasa disingkirkan di antara budaya mayoritas dan mengalami hilangnya jati diri, dan baru menyadari sesudah terlambat bahwa mereka tidak lagi memiliki ciri khas atau kekhususan yang ada dalam bahasa mereka yang telah punah itu. Setiap bahasa memberikan gambaran individual akan dunia di mana suatu masyarakat hidup. Setiap bahasa mempunyai kata-kata khusus untuk menggambarkan berbagai kebiasaan, tradisi, kepercayaan, sejarah dan artefak-artefak budaya dari masyarakat pemakai bahasa itu. Mengetahui arti dari kata-kata ini dan menggunakannya dalam bahasa menciptakan ikatan kepemilikan pada komunitas yang hanya terdiri dari orang-orang yang dapat menggunakan kata-kata itu secara baik. Tidak ada bahasa lain di dunia yang sama dengan bahasa Anda. Bahasa Anda mencirikan Anda sebagai pemilik budaya Anda. Bahasa Anda membawa hakekat dari budaya, kebiasaan, tradisi dan sejarah Anda. Walaupun penting bagi anak-anak muda Nias menguasai Bahasa Indonesia secara mahir, saya beranggapan akan sangat memalukan apabila mereka tidak melanjutkan penggunaan bahasa mereka sendiri (Li Niha) di rumah dan meneruskan kekayaan dan keunikan budaya Nias itu kepada anak-anak mereka.

Bisakah Anda berikan kesan umum Anda tentang masyarakat dan budaya Nias ?

Orang-orang Nias yang saya jumpai memberikan kesan yang sangat baik. Dari berbagai perbincangan dengan teman-teman dan kolega saya orang Nias, saya merasa bahwa kami memiliki pemikiran dan perasaan yang sama tentang kehidupan; kami berbicara tentang pikiran dan perasaan, tentang tabiat dan pengalaman manusia dengan cara yang sama. Meskipun kita datang dari latar belakang budaya yang berbeda, menurut saya perbedaan budaya menjadi minimal pengaruhnya dalam cara manusia menghadapi kesehariannya.

Sulit bagi saya berbicara banyak tentang budaya Nias. Menurut saya, hal yang kita sebut “budaya” terbawa dalam pikiran kita, diekspresikan dalam percakapan kita dan muncul dalam tingkah-laku kita. Dalam banyak kasus, budaya itu tidak terlihat oleh seseorang yang datang dari luar. Yang saya maksudkan dengan ini ialah bahwa tingkah laku seseorang, percakapannya, penampilannya, gerak-geriknya, bisa saja tidak kelihatan tak biasa bagi orang luar, namun sangat bermakna bagi seseorang yang berasal dari lingkungan budaya yang sama. Memahami implikasi budaya dari sesuatu yang dilakukan atau dikatakan oleh seseorang bisa begitu sulit bagi seorang non-Nias. Oleh sebab itulah saya mengatakan bahwa saat ini saya tidak banyak mengetahui tentang budaya Nias, dan karenanya saya tidak bisa memberikan komentar tentang itu. Akan tetapi saya telah membaca banyak tentang kebiasaan dan tradisi Nias dan bagaimana masyarakat Nias hidup seabad yang lalu. Peradaban Nias, kebiasaan-kebiasaan dan tradisinya sebagaimana dideskripsikan oleh para etnolog dari abad kesembilanbelas dan awal abad keduapuluh sangat memukau. Berbagai cerita yang saya dengan dari penutur cerita di Nias Selatan and cerita yang saya baca dari koleksi Pastor Johannes mengisahkan berbagai peristiwa dalam sejarah Nias yang benar-benar menakjubkan. Barangkali bagi sementara kalangan sangat mengecewakan bahwa begitu banyak kebiasaan dan tradisi lama kini telah hilang. Tetapi yang melegakan ialah masih tersedianya berbagai deskripsi tentang banyak pesta dan upacara, kebiasaan dan artefak serta sejarah-sejarah leluhur bagi yang berminat membacanya. Deskripsi-deskripsi ini merupakan hasil kerja keras Pastor Johannes yang merekam begitu banyak teks selama lebih kurang duapuluh tahun terakhir. Dan juga, sekurang-kurangnya, beberapa nyanyian dan tarian yang indah masih dipertunjukkan pada berbagai kesempatan.

Bagaimana publik mendapat akses ke penelitian Anda tentang Li Niha ?

Garis besar tata bahasa Nias (Selatan) yang saya susun akan dipublikasikan pada tahun 2004 dalam sebuah buku yang berisikan koleksi tulisan tentang bahasa-bahasa Austronesia. Judul buku tersebut adalah ‘The Austronesian languages of Asia and Madagasgar‘, yang disunting oleh Nikolaus Himmelmann dan K. A. Adelaar. Demikian juga, akhir tahun depan sebuah volum khusus jurnal kebahasaan NUSA yang didedikasikan untuk Li Niha akan dipublikasikan oleh Universitas Atma Jaya. Saya akan menyunting volum ini bersama dengan Wa’özisökhi Nazara (Ama Wise), seorang peneliti bahasa dari Nias yang kini tinggal di Padang. Pak Nazara telah menulis tentang varietas utara Li Niha untuk tesis Master-nya dari Universitas Udayana. Pak Nazara dan saya berharap volume khusus jurnal tersebut akan memuat tulisan dari dua orang Nias, juga tulisan dari Pastor Johannes.

Saya dengan senang hati mau berbicara dengan siapa saja mengenai penelitian saya tentang Li Niha. Saya bisa dihubungi lewat email pada: …@……

Bisakah Anda ceritakan lebih lanjut tentang pekerjaan Anda ?

Saat ini studi saya terfokus pada bahasa-bahasa yang dipakai di Papua New Guinea, karena inilah salah satu daerah di dunia di mana bahasa-bahasa lokal sedang manghadapi ancaman kepunahan. Akan tetapi sebagian waktu saya juga saya manfaatkan untuk penelitian Li Niha. Saya berharap hal ini akan berlangsung untuk waktu yang lama.

Terima kasih, Dr Lea Brown, atas waktu Anda bersama Nias Portal.

Terima kasih. Yaahowu !
Catatan: Wawancara dengan Dr. Lea Brown ini muncul pertama kalinya di situs Nias Portal pada tgl 10 November 2003. Naskah asli dalam Bahasa Inggris dapat dibaca di Nias Online, versi Inggris dari Situs Yaahowu.