Catatan Redaksi: Redaksi menayangkan tulisan berikut, buah karya seorang pemuda Nias yang tinggal di Yogyakarta. Kiranya para pemuda/i Ono Niha – khususnya yang tinggal di Nias – tergerak untuk lebih kreatif dalam mempersiapkan masa depan mereka.

Oleh: Febriwan Harefa

OpiniNgak ada diharapkan di sini ŵö Wan selain PNS … ” kalimat ini saya masih ingat ketika sedang ngobrol dengan seorang teman, ketika saya pulang ke Gunungtoli 3 bulan yang lalu. Hal yang sama juga diutarakan oleh beberapa pemuda/i Kepulauan Nias, “Yah palingan tunggu lowongan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS), kalau ngak menang jadi penganguran lagi”.

Dari pendapat-pendapat di atas saya sedikit bisa mengambil kesimpulan bahwa pemuda/i Kepulauan Nias, terutama di Gunungsitoli sangat mengharapkan profesi sebagai PNS. Sebenarnya harapan mereka ini sangat wajar, dengan pertimbangkan lapangan pekerjaan yang ada di Kepulauan Nias yang sangat sedikit. Selain itu keutungan menjadi seorang PNS sangat banyak, yang pertama mendapatan gaji setiap bulannya yang berkisar 2-3 juta, gaji yang didapat tergantung pada tingkat golongan PNS. Kedua, profesi seorang PNS juga terkena dampaknya kepada keluarga, jika seorang PNS tersebut telah memperoleh keluarga yaitu dengan mendapat asurasi kesehatan dari Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS). Keutungan ketiga dari menjadi seorang PNS adalah ketika seorang yang berprofesi PNS ia akan mendapatkan uang pesangon dari negara dan dana pensiun tiap bulannya. Selain ketiga keutungan di atas, masih banyak beberapa keutungan menjadi seorang PNS.

Pendapat yang sama tentang profesi PNS bukan hanya di Kepulauan Nias tetapi juga di daerah – daerah lain seperti di Pulau Jawa. Akan tetapi ada perbedaan antara pemuda/i yang ada di Kepulauan Nias dengan pemuda/i yang ada di Pulau Jawa ketika mereka gagal menjadi PNS. Karena banyaknya kesempatan untuk masuk perusahaan-perusahaan, baik itu swasta maupun Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di pulau Jawa, maka para pemuda di Pulau Jawa tidak terlalu “pusing” apabila gagal menjadi PNS.

Sebenarnya hal yang sama bisa dilakukan pemuda/i di Kepulauan Nias, ketika tidak lulus PNS masih bisa mencari alternatif. Seperti pekerjaan yang beberapa tahun belakangan ini lagi banyak digeluti pemuda/i Indonesia yang ada di Pulau Jawa, yaitu pekerjaan freelance melalui dunia maya.

Pekerjaan freelance (pekerja lepas) melalui dunia maya sangat banyak digemari oleh masyarakat Indonesia terutama di Pulau Jawa. Selain tidak mengenal batas waktu, pekerjaan ini bisa dilakukan di mana-mana baik itu dirumah, bahkan di kamar mandipun. Pekerjaan yang tidak mengenal tempat khusus ini bermacam-macam seperti menulis artikel di blog tentang mengenal membuat kerajinan tangan, parawisata dll. Lebih bagusnya para blogger (sebutan bagi orang suka menulis di blog) membeli domain, dan bandwidth agar bisa mendapatkan pendapatan dari blog yang telah dibuat. Untuk mendapatkan uang lebih selain dari memasang domain dan bandwidth pada blog. Blogger dapat mendapatkan uang dengan cara mendaftarkan blonya ke google access, dan setiap artikel akan dihargai sekitar $ 0,5.Selain itu, sekarang ini banyak usaha penulisan yang berbasis online menawarkan jasa penulisan dan setiap artikel dihargai sekitar 5-10 ribu.

Pekerjaan semacam ini bisa dilakukan oleh pemuda/i Kepulauan Nias dengan mempertimbangkan, sekarang ini banyaknya pemuda/i Kepulauan Nias, aktif di dunia maya dan mulai tidak asing dengan yang namanya teknologi. Selain itu juga dengan menulis artikel di blog misalnya tentang kebudayaan atau parawisata tentang Kepulauan Nias. Maka secara tidak langsung para blogger lain bisa mengetahui kekayaan kebudayaan dan parawisata yang ada di Kepulauan Nias.

Selain itu pekerjaan freelace penerjemah bisa juga dilakukan oleh pemuda/i di Kepulauan Nias, terkhususnya mahasiswa Intitut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Gunungsitoli atau Sekolah Tinggi Ilmu Keguruan dan Ilmu pendidikan (STKIP) Nias Selatan, yang mengambil jurusan bahasa Inggris, yaitu dengan cara menawarkan diri menjadi penerjemah freelance ke beberapa penerbit atau perusahaan penerjemahan. Salah satu caranya dengan membuat sebuah contoh penerjemahan dengan topik tertentu. Setelah selesai dapat mengirim contoh penerjemahan tersebut ke alamat website yang menawarkan penerjemahan seperti ke milis bahasa Bahtera (Bahasa dan Terjemahan), Himpunan Penerjemah Indonesia (HPI), dan beberapa website penerbitan seperti Gramedia, Mizan, Bentang Pustaka.

Selain itu masih banyak lowongan pekerjaan freelance yang lainnya yang khususnya melalui dunia maya. Sekarang ini yang dibutukan adalah bagaimana pemuda/i Kepulauan Nias mulai membuka mata, terhadap lowongan pekerjaan yang ada di dunia maya, dan juga dibarengi dengan usaha kreatif untuk membuat sesuatu yang baru yang dapat bermafaat dan tentunya dapat menghasilkan yang namanya materi.

Dan dari contoh-contoh lowongan pekerjaan diatas pemuda/i Kepulauan Nias, dapat melakukannya dengan mempertibangkan banyaknya pemuda/i Kepulauan Nias, yang aktif memberikan komentarnya di beberapa grup yang ada di Facebook misalnya saja grup FB Suara Nias, Nias Bangkit. Maka di sana dapat dilihat bahwa pemuda/i Kepulauan banyak aktif di dunia maya. Ke dua adalah dengan jaringan telkomsel yang lumayan bagus di Kepulauan Nias, sehingga pemuda/i Kepuluan Nias dapat memanfaatkan hal tersebut untuk membuat blog yang gratis terlebih dahulu seperti wordpress, blogspot dll.

Sangat dibutuhkan keseriusan pemerintah di Kepulauan Nias untuk bisa memberikan layanan wifi gratis kepada pemuda/i Kepuluan Nias untuk bisa mengakses informasi dan lowongan pekerjaan yang ada di dunia maya. Hal ini telah dilakukan oleh pemerintah Bekasi, Jawa Barat dengan memberikan layan wifi gratis di bebepa lokasi kepada masyarakatnya secara cuma-cuma. Sementara itu bagaimana dengan pemerintah Kepulauan, apakah berani melakukan terobosan seperti yang di lakukan oleh pemerintah Bekasi, yang salah satu tujuannya membantu pemuda/i mendapatkan lowongan pekerjaan ?

*Seorang penulis freelance yang sementara waktu berdomisil di Yogyakarta.

Facebook Comments