Oleh: Drs. Manahati Zebua, M.Kes., MM*

OpiniPADA dasarnya pemerintah itu hadir dalam rangka untuk meningkatkan pertumbuhan dan pemerataan ekonomi bagi rakyatnya. Untuk itu pemerintah bekerja keras untuk mewujudkan ke-2 hal itu di wilayahnya, agar gap antara yang kaya dan yang miskin tidak semakin melebar. Untuk penilaian pencapaiannya, pemerintah selalu mengamati dan menganalisis data tentang perkembangan pertumbuhan dan pemerataan ekonomi itu bagi rakyatnya.

Gubernur provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) memberikan informasi bahwa data pertumbuhan ekonomi DIY di tahun 2012 meningkat menjadi 5,23%. Pertumbuhan ekonomi ini banyak dipicu adanya peningkatan pendapatan di bidang sektor pariwisata, hotel dan restoran. Hal ini disampaikan Gubernur DIY pada acara serahterima jabatan Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia di DIY pada tanggal 26 April 2013.

Berita pertumbuhan ekonomi DIY ini merupakan sebuah informasi yang sangat menarik bagi kita yang sedang mendorong sektor pariwisata untuk menjadi lokomotif pembangunan kesejahteraan masyarakat di beberapa daerah. Ternyata dampak keberhasilan pada sektor pariwisata seperti di DIY, akan memberikan sumbangsih pada sektor-sektor yang lain menjadi sangat terdongkrak. Dengan demikian, keberhasilan dalam pembangunan pariwisata dapat mendorong masyarakat untuk ikut berpartisipasi sehingga mereka bisa cepat meningkatkan taraf hidupnya.

Fakta yang disampaikan Gubernur DIY ini memang seratus persen benar. Apa buktinya? Sebagaimana diketahui bahwa ekonomi suatu Negara bertumbuh dari empat sumber yaitu: 1. Pengeluaran masyarakat untuk konsumsi (spending); 2. Peningkatan investasi; 3. Kegiatan ekspor dikurangi impor; dan 4. Pengeluaran pemerintah (Government expenditure).

Kegiatan wisata memberikan kontribusi personal spending terbanyak. Mengapa? Karena saat berwisata, orang pasti berbelanja. Jika berbelanja, turn over perekonomian akan bertumbuh. Masyarakat yang dikunjungi akan memperoleh pendapatan dari transaksi penjualan barang dan jasa kepada wisatawan, sedang pemerintah akan mendapatkan retribusi dan pajak dari usaha yang bergerak di bidang usaha pariwisata.

Kunjungan wisata itu adalah kunjungan menyenangkan. Senang karena berkunjung di daerah lain yang mungkin baru pertama kali dikunjungi. Senang karena melihat berbagai seni dan budaya khas lokal, serta senang karena mendapatkan souvenir dan menikmati kuliner lokal.

Kegiatan wisata serba menyenangkan. Bisa menyenangkan mata (melihat laut dan gunung), menyenangkan telinga (mendengar musik), menyenangkan perut (kuliner), menyenangkan hati (belanja) dan menyenangkan pikiran. Jadi pariwisata adalah segala kunjungan yang menyenangkan. Objek kunjungan terdapat di sebagian besar wilayah di Indonesia, yang semuanya bagaikan surga dunia yang serba menyenangkan hati (Irawady, 2012).

Untuk lebih memahaminya, Amalia (2013) menyampaikan beberapa informasi bahwa pada tahun 2012, kontribusi langsung sektor pariwisata terhadap Gross Domestic Product (GDP) mencapai 4 persen, sedangkan kontribusi tidak langsung sektor pariwisata memberikan sumbangan sebesar 8 persen, sehingga jika ditotal mencapai angka 12 persen. Kontribusi ini menjadi sangat bermakna seperti yang dialami Provinsi DIY.

Dengan demikian, pengembangan potensi pariwisata yang dimiliki setiap daerah di Indonesia sangat diperlukan dan sangat dibutuhkan. Pengembangan potensi ini menjadi sangat bermakna dalam upaya meningkatkan daya tarik bagi wisatawan.

Seperti kita ketahui bersama bahwa masih banyak potensi pariwisata daerah di wilayah Indonesia yang belum diolah, termasuk Kepulauan Nias. Potensi yang dimiliki masih dibiarkan terbengkalai.

Untuk itu sebaiknya potensi yang telah dimiliki itu perlu sesegera mungkin diolah dan dikelola serta dikenalkan kepada dunia sehingga destinasi wisata di Indonesia tidak hanya kawasan Bali yang dikenal dunia tetapi juga kawasan-kawasan lainnya, seperti Raja Ampat di Papua Barat, Kepulauan Nias di kawasan barat Indonesia he he.

Pada kenyataannya banyak daerah di wilayah Indonesia yang memiliki banyak potensi di bidang pariwisata, seperti wilayah di kawasan timur dan barat Indonesia. Karena itu janganlah biarkan potensi yang ada ini menjadi sebuah mutiara dalam lumpur, jikalau tidak dicari ya tidak ketemu. Bangun dan desain kawasan wisata yang sudah ada itu, sehingga menjadi sangat menarik bagi wisatawan dan promosikan daya tarik wisata tersebut sehingga dunia mengenalnya.

Berdasarkan United Nations World Tourism Organization (UNWTO), pada tahun 2012, kawasan Asia Pasifik adalah kawasan yang memiliki pertumbuhan yang paling tinggi dari sisi pariwisata. Di kawasan ini terjadi peningkatan sebesar 7 persen pengunjung atau setara dengan kenaikan 15 juta pengunjung internasional dibandingkan tahun 2011.

Karena itu, Indonesia seharusnya lebih melirik industri pariwisata sebagai salah satu industri yang harus ditopang dan dibantu dengan berbagai regulasi. Dan berupaya lebih mengenalkan berbagai daerah di Indonesia yang memiliki potensi pariwisata yang sangat unik dan menarik.

Kenaikan jumlah penduduk berpendapatan menengah ke atas di Indonesia juga dapat menjadi salah satu faktor yang dapat meningkatkan pertumbuhan industri pariwisata. Jumlah penduduk yang termasuk kelas menengah ke atas di Indonesia sudah di atas 100 (seratus) juta orang, bahkan sudah mendekati angka 150 (seratus lima puluh) juta orang. Dengan adanya kenaikan jumlah penduduk dengan pendapatan menengah ke atas, dapat berdampak besar pada kenaikan akan kebutuhan tersier seperti pariwisata, sehingga secara tidak langsung akan meningkatkan jumlah wisatawan nusantara.

Untuk lebih meyakinkan bahwa pariwisata sangat mendukung pertumbuhan ekonomi suatu Negara atau daerah, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Mari Elka Pangestu menyatakan, sektor pariwisata kini menjadi mesin pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan pengentasan kemiskinan. Wah jadi semakin menarik pariwisata ini.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengatakan hal ini pada saat Beliau memimpin konferensi tentang Pembangunan Berkelanjutan yang membahas tentang Pariwisata di Nusa Dua, Bali, pada tanggal 6 Oktober 2013 yang lalu. Selanjutnya Menteri menekankan bahwa pertumbuhan ekonomi negara saat ini tidak lepas dari kontribusi sektor pariwisata. Berdasarkan pernyataan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ini, apakah Anda masih ragu atau kurang percaya pada pembangunan dan pengembangan pariwisata?

Mari Elka Pangestu mengatakan selanjutnya bahwa dengan pencapaian 9 persen Gross Domestic Product (GDP) dunia, 30 persen ekspor jasa, dan satu dari 11 lapangan kerja diserap industri pariwisata, menunjukkan bahwa sektor pariwisata telah menjadi: 1. Mesin pertumbuhan ekonomi; 2. Pencipta lapangan kerja; dan 3. Pengentasan kemiskinan. Pembangunan di sektor pariwisata terus bertumbuh di Kawasan Asia Pasifik, sebab memberikan manfaat bagi peningkatan kualitas ekonomi, sosial budaya, dan lingkungan,” katanya.

Untuk meningkatkan daya tarik pada suatu kawasan pariwisata, perlu meningkatkan ‘nilai’ objek-objek wisata kepada orang lain. Dan ini tentu suatu keharusan agar wisman dan wisnus tertarik untuk datang menikmati keindahan dan keluhuran objek wisata yang dimiliki.

Peningkatan nilai objek wisata seperti objek wisata pantai atau objek wisata alam dan objek wisata lainnya, tentu dimulai dari upaya penataan lokasi. Sebelah mana lokasi pendirian warung makan, lokasi menikmati sunset, lokasi toilet, lokasi warung kerajinan, lokasi duduk-duduk santai bagi keluarga, lokasi arena mainan anak-anak, lokasi atraksi wisata seperti senitari dan sebagainya, lokasi mancing, lokasi voli pantai, lokasi mandi di laut yang tidak berbahaya, lokasi penginapan, lokasi naik kuda, lokasi bermain motor-motoran bagi anak-anak, lokasi atraksi lari kuda, lokasi mendaki gunung, lokasi hutan wisata, lokasi waterfall, dan lokasi-lokasi yang lain. Penataan lokasi-lokasi di atas, semuanya ditujukan untuk memenuhi kebutuhan para wisatawan saat mereka berkunjung di objek wisata, baik di objek wisata pantai, wisata bahari maupun di objek wisata alam serta seni budaya.

Nah, untuk menangani penataan dan peruntukkan lokasi, tentu kita butuh map (peta) objek wisata pantai, wisata alam dan objek wisata lainnya. Dan penataan lokasi ini bisa saja dikerjakan oleh Dinas Pariwisata. Secara sederhana, paling-paling kan berkaitan dengan panjang lebarnya objek wisata (luas) serta penentuan lokasi-lokasi yang akan dibangun di lahan objek wisata tersebut. Tujuannya agar para pengunjung di objek wisata tersebut dapat merasakan kesegaran, keamanan, kenyamanan, dan kebersihan.

Selamat menunaikan amanah sebagai orang-orang yang penuh kreativitas dalam menata dan mengembangkan objek wisata di masing-masing Pemerintahan daerah di Indonesia dan di Kepulauan Nias. Mari meningkatkan peran pariwisata di wilayah kita demi mewujudkan pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan pekerjaan, serta untuk mengentaskan kemiskinan. Jadikanlah daerah kita menjadi daerah yang tidak termasuk daerah tertinggal lagi, tetapi menjadi suatu daerah yang pertumbuhan ekonominya semakin meningkat dari tahun ke tahun.

*Penulis buku: Inspirasi Pengembangan Pariwisata di Daerah (2014), tinggal di Yogyakarta.

Facebook Comments