Oleh Kennial Laia*

fanpop.com

fanpop.com

Untuk dapat berkuliah di luar Nias bagi saya merupakan tantangan yang menggelitik perut setiap malam, jika tidak menyebutnya sebagai mimpi. Melihat dunia luar, sebagaimana yang dikumandangkan oleh sebagian besar orang yang saya kenal yang pernah melakukan perjalanan ke luar Pulau Nias sebelumnya, merupakan pengalaman berharga yang turut membangun karakter diri. Kemudian saya bertanya dalam hati, benarkah?

Maka, ketika kesempatan untuk berkuliah datang bagaikan berkah Natal pada bulan Desember 2008 empat tahun lalu, tak ragu lagi saya segera menyetujui tawaran seorang teman baik bernama Michael Cornish untuk mengadu nasib di kota Bandung, yang kabarnya memiliki kreativitas tinggi dan segudang ragam kuliner yang mampu menggoyang lidah. Begitu banyak proses, termasuk tes SNMPTN, yang ketika itu saya jalani hingga akhirnya saya resmi diterima di salah satu universitas yang cukup ternama di kota kembang tersebut.

Ketika akhirnya menginjakkan kaki di kota tersebut, berbagai perasaan berkecamuk dalam diri saya. Mungkin inilah rasa-rasa yang dialami oleh anak rantau pada umumnya, antara takjub pada tanah baru yang didatangi dan sekaligus rindu akan rumah. Namun, harus saya akui, pesona kota yang (sepertinya) memiliki segalanya tersebut mampu membius untuk tetap tinggal disana. Hal ini terbukti dengan banyaknya –meskipun belum dapat disertakan dengan angka statistik– anak Nias yang tidak ingin kembali ke kampung halaman dan memilih untuk menetap serta berkarir di Bandung atau di beberapa kota yang tersebar di Pulau Jawa. Meskipun demikian, terdapat pula sebagian ‘perantau’ yang menyerah pada bujukan dan bahkan paksaan keluarga untuk kembali ke pulau yang terkenal dengan lompat batunya tersebut. Mereka bersedia meninggalkan pesona kota yang mampu membuat diri melesakkan kaki di jalan-jalan beton, serta memenuhi telinga dengan hiruk-pikuk sirene lalu lintas, dan mewarnai mata dengan dinding-dinding yang menghalangi jarak pandang. Maka kembalilah mereka kepelukan tanö niha yang minim gedung tinggi dan berpisah dari kota impian yang sekaligus mencetuskan perasaan asing selama di perantauan.

Keberadaan di sebuah tanah baru, terutama untuk mahasiswa baru seperti saya, tidak hanya menghadirkan perasaan asing, namun pada saat yang bersamaan, perasaan ciut juga melanda -meski dapat diruntuhkan oleh rasa semangat. Di keramaian kota, yang kala itu baru saya pijak, menumbuhkan sebuah perasaan baru. Perasaan seperti seolah menjadi turis yang berkunjung ke sebuah objek wisata yang diidam-idamkan. Namun bukankah pada dasarnya kita adalah turis dan sekaligus juga masyarakat lokal pada saat yang bersamaan? Sebagaimana yang diungkapkan oleh Jamaica Kincaid dalam novel semi-autobiografinya A Small Place (1988) bahwa “For every native of every place is a potential tourist, and every tourist is a native of somewhere.” (Kincaid, 1988:18). Setiap orang yang melakukan perjalanan berpotensi untuk menjadi turis dengan tujuan bermacam-macam, apakah perjalanan tersebut ditujukan untuk urusan bisnis, migrasi, ataupun pendidikan. Saya sendiri termasuk ke dalam kelompok terakhir, yakni menjadi mahasiswa yang datang ke Bandung dengan tujuan untuk berkuliah, dengan tambahan bonus menjadi turis sambil lalu yang dapat menikmati tempat-tempat lain, khususnya Bandung dan wilayah sekitarnya, selain tempat tinggal saya di Nias, setidaknya selama empat tahun. Maka, jadilah saya turisiswa, mahasiswa dan turis dengan uang bulanan serta dukungan teman baik berhati malaikat yang berkewarganegaraan Australia.

Menjadi turis, atau dalam kasus seperti saya, yang saya sebut sebagai turisiswa, sesuai dengan yang diungkapkan Urry dalam tulisannya The Tourist Gaze (2002), merupakan cara manusia modern untuk menaikkan status di mata masyarakat. Pendidikan telah menjadi demikian penting dimata masyarakat Indonesia baru-baru ini, meskipun tidak menyeluruh ke setiap relung-relung pulau yang tersebar dari kepulauan paling luar hingga pulau-pulau besar seperti Jawa dan Sumatera. Contohnya, ya seperti saya ini; Mahasiswa asal Nias yang mengenyam pendidikan di Bandung, sekaligus turut berbaur dengan kehidupan pariwisata di Bandung menikmati kuliner, budaya, dan bahasanya. Meskipun pada awalnya minat saya hanya terletak pada kuliah, namun kesadaran akan bonus tambahan tersebut datang belakangan, dan sejujurnya memang tak dapat saya abaikan. Maka jadilah saya turis, di tanah asing, bukan sebagai alien, namun sebagai salah satu orang yang menambah populasi mahasiswa di kota Bandung.

* Penulis baru saja menyelesaikan studi di Fakultas Ilmu Budaya, jurusan Sastra Inggris di Universitas Padjadjaran, Bandung. (Editor: LCZ)

Facebook Comments