Hari Film Nasional 2010 Bangkitkan Perfilman Sumut

Wednesday, March 31, 2010
By fune

MEDAN – Memperingati Hari Film Nasional 2010, Forum Komunikasi Insan Film (FKIF) menayangkan 2 film dokumenter di Gedung Kensington Institute Medan, Selasa (30/3).

Pemutaran 2 film karya Onny Kresnawan yakni “Pantang Dijaring Halus” dan “Perempuan Nias Meretas Jalan Kesetaraan” diharapkan mampu membangkitkan perfilman Sumut yang tidak mengalami perkembangan sejak 4 dekade lalu. “Pantang Dijaring Halus” adalah sebuah film dokumenter berdurasi 20 menit yang menceritakan upacara jamu laut di jaring halus. Film ini mendapat predikat terbaik I di Festival Jawa Timur 2007.

Film kedua yang diputar yakni “Perempuan Nias Meretas Jalan Kesetaraan”. Film ini tampak lebih menarik perhatian penonton. Film dengan durasi kurang dari 35 menit ini mengangkat tentang upaya dan perjuangan perempuan Nias menuju kesetaraan gender. “Perempuan Nias Meretas Jalan Kesetaraan” terpilih menjadi film Campaign favorit versi radio Deutsche Welle Germany, film ini juga menjadi icon medium campaign di Konferensi International Child Sex Touristm (CST) di Sanur Bali tahun 2009.

Barani Nasution, tokoh teater nasional yang menjadi pembicara pada diskusi yang digelar usai pemutaran film mengatakan, perfilman Sumut tidak mengalami perkembangan yang signifikan sejak 1970 meski sudah banyak upaya-upaya yang dilakukan seperti produksi film, ceramah, diskusi, studi film, hingga pembangunan studio film di Sunggal tahun 1976.

Barani mengatakan, hal ini disebabkan produksi film di Sumut hanya mengambil materi, lokasi, dan pemeran-pemeran pembantu dan figuran, tanpa meninggalkan/menghasilkan potensi film yang kreatif dan produktif. Akhir-akhir ini tampak adanya keinginan menumbuhkan kegiatan dan produksi film di Medan. Hal ini terlihat dengan adanya pembuatan film-film dokumenter dalam rangka mengikuti berbagai event festival di Sumut maupun Indonesia.

Namun, Barani menilai ada baiknya insan film dan sineas Sumut memperbaharui tekad dan cara-cara pengembangan dunia film masa depan dengan menyadari kekurangan dan kegagalan di masa lampau. Di samping perlu juga unsur-unsur dan potensi film yang ada dihimpun dan diberdayakan  untuk mendorong terciptanya proses pertumbuhan perfilman yang produktif, kreatif, dan dinamis.

(DNA)

Tags: ,

4 Responses to “Hari Film Nasional 2010 Bangkitkan Perfilman Sumut”

  1. 1
    Toas Wau Says:

    Sungguh membanggakan. Smoga insan perfilman di SUMUT mau menyorot kembali tentang budaya Nias yang dimuat dalam sebuah film dokumenter.

    Satu lagi film yang saya gemari yang berjudul “Ono Selungu”. Munurut saya perlu juga mendapat tempat untuk dipromosikan.Terima Kasih.

  2. 2
    anhar zalukhu Says:

    selamat bwt perfilman sumut, btw gmn kita bsa tonton film’a? kita kan pengen tw jg gmn sih film’a?

  3. 3
    autaze Says:

    Sineas Film Dokumantary:

    Jl. Bahagia Lt.2 Kel.Sukaraja No.29 Medan 20159, Sumatera Utara

    Telp/Fax: (061) 456 2433

    Email : sfdfilms@yahoo.com Cc.onnykres@yahoo.com

    Mobile : 0813 7573 9518

  4. 4
    sudir yaman waruwu Says:

    Maku trs Perfilmn SUMUT trkhus anak2 Nias. yahowu

Leave a Reply

Comment spam protected by SpamBam

Kalender Berita

March 2010
M T W T F S S
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031