Puluhan Mahasiswa Asal Nias Demo Tuntut Yayasan RSU Hisarma Kembalikan Ijazah Asli

Saturday, June 27, 2009
By nias

* DPRD Medan Segera Panggil Direktur Yayasan RSU Hisarma

Medan – Puluhan mahasiswa asal Pulau Nias yang tergabung dalam Forum Mahasiswa Pemuda Kepulauan Nias (Formappnis), berunjuk rasa di Gedung DPRD Medan, Jumat (26/6), menuntut Yayasan RSU Hisarma mengembalikan ijazah SMA asli mereka yang ditahan.

Menurut pendemo, yayasan RSU Hisarma merekrut mahasiswa tahun ajaran 2008/2009 dari daerah-daerah terpencil dan miskin dengan iming-iming kuliah gratis. Selain itu, pihak yayasan menjanjikan asuransi kesehatan untuk mahasiswa yang sakit atau yang mengalami duka cita. Pihak yayasan pun menjanjikan fasilitas kampus yang lengkap dan izin kampus yang jelas.

Dengan iming-iming tersebut, menurut pendemo, pihak yayasan berhasil mengikat para mahasiswa dalam ikatan dinas yang tidak jelas dengan jaminan menahan ijazah asli SMA mereka. “Setelah masuk asrama yang terlintas di benak kami adalah dapat belajar dengan tenang dan aman, tapi apa yang terjadi di luar dugaan kami,” ujar Fa’ahakhõ D Telaumbanua yang dipanggil Fakha, pimpinan aksi.

Menurut dia, pihak yayasan mengikat mereka untuk membayar kembali biaya pendidikan setelah tamat dengan bekerja di yayasan selama tiga tahun dengan nasib yang tidak jelas. Bukan itu saja, katanya, yayasan juga meminta uang lauk sebesar Rp 20.000 per orang dan uang Lab Rp 50.000 per bulan per orang.

“Kampus dan asrama Akper dan Akbid RSU Hisarma juga tidak selengkap seperti dijanjikan. Perpustakaan tidak ada dan air tersendat-sendat,” tambahnya.

Fakha juga mengatakan, system perkuliahan antara Akper dan Akbid tidak jelas. Mahasiswa Akper dan Akbid, katanya, belajar dalam satu ruangan kelas tanpa pemisahan antar jurusan. Mahasiswa pun tidak pernah mengisi Kartu Rencana Studi dan Kartu Hasil Studi (KRS/KHS). Mahasiswa juga belajar tanpa jadwal (roster) yang jelas, tidak pernah ada libur semester dan minggu tenang dan tidak pernah ada izin bermalam.

“Belajar malam diberlakukan sampai jam 12 malam, mahasiswa tidak diizinkan bertemu dengan keluarganya, menu dan porsi makanan tidak sesuai perikemanusiaan. Pendeknya, asrama Yayasan RSU Hisarma melebihi penjara zaman Jepang,” kata Fakha.

Fakha juga mengungkapkan, hampir setiap hari mahasiswa mengalami kekerasan, intimidasi dan penghinaan. “Kekerasan yang dialami Maria Lili Gulõ dan Resmi Gulõ sangatlah tidak pantas dilakukan di era reformasi ini,” ujarnya.

Dengan berbagai alasan itu, pendemo menuntut pihak terkait termasuk aparat penegak hukum untuk menindak Yayasan RSU Hisarma, menuntut Kopertis Wilayah I Sumut-NAD menindak tegas Akper dan Akbid Yayasan RSU Hisarma.

Aspirasi mahasiswa Akper dan Akbid Yayasan RSU Hisarma tersebut, diterima anggota Komisi B DPRD Medan Jusmar Effendi. Kepada pendemo, Jusmar menjanjikan segera memanggil Direktur Yayasan RSU Hisarma untuk memberikan penjelasan. “Kami akan panggil direktur yayasan itu, percayalah sama saya,” kata Jusmar.

UNJUKRASA KE DPRDSU
Formappnis juga unjukrasa ke DPRD Sumut meminta kepolisian, kopertis dan Dinas Kesehatan Sumut memeriksa Yayasan dan Direktur Akper (Akademi Keperawatan) RSU Hisarma Medan, karena telah merugikan mahasiswa.

Dalam pernyataan sikap yang ditandatangani Ketua Umum DPP LSM Formappnis selaku pimpinan aksi Fa’ahakhõ D Telaumbanua minta hentikan berbagai bentuk penipuan, kekerasan, penghinaan, pembodohan, intimidasi dalam dunia pendidikan.

Adili yayasan RSU Hisarma dan kembalikan semua ijazah asli mahasiswa/mahasiswi Akper dan Akbid YRSU yang telah disita yayasan RSU Hisarma.

Oleh karena, tegas mereka, kami dari LSM Formappnis dan mahasiswa/i Akademi Perawatan dan Kebidanan Yayasan RSU HS Medan meminta kepada DPRD Sumut dan semua instansi terkait seperti kepolisian, Kopertis, Diknas dan Dinas Kesehatan secepatnya memanggil dan memeriksa YRSU HS Medan untuk diproses hukum.

Menyikapi aspirasi itu, anggota Komisi E DPRD Sumut Aliozisokhi Fau dan Muhammad Nuh berjanji aspirasi akan diperjuangkan dan mengagendakan memanggil pihak yayasan 1 Juli 2009.  (SIB, 27 Juni 2009)

5 Responses to “Puluhan Mahasiswa Asal Nias Demo Tuntut Yayasan RSU Hisarma Kembalikan Ijazah Asli”

  1. 1
    Aktivitas Sarumaha Says:

    Kasus yayasan RSU Hisarma adalah salah satu dari sekian banyak kasus penipuan berkedok pendidikan gratis di Indonesia. Ada banyak kasus serupa yang mungkin tidak terungkap di ranah publik. Maju terus saudara fakha dan teman2 formappis. Demi kebenaran perjuangkan apa yang menjadi hak teman-teman. Desak para wakil rakyat di DPR untuk memenuhi janji nya untuk menuntaskan masalah ini.

  2. 2
    Raradodo Zebua Says:

    Saya turut prihatin, lalu dimana HIMNI Medan atau HIMNI Pusat kok diam aja, saya dengar DPP HIMNI punya LBH yang diketuai Bapak Toro Mendrofa, SH alias Ama Clinton. Mengapa DPP HIMNI tidak menurunkan Pak Toro yang cukup handal dalam memberikan bantuan hukum itu. Atau HIMNI hanya tertarik pada BRR atau politik saja, kalau begitu ya apa mau dikata lagi.

    Catatan Redaksi: Komentar dari yang menamakan diri Aliansi Nehe telah ditahan di ruang moderasi karena menuliskan nomor telefon seseorang kepada umum. Komentar tersebut asalnya sama dengan komentar ini.

  3. 3
    charis ziliwu Says:

    sayajuga sangat ikut prihatin dan mendukung 100%tindakan mahasiswa hisarma untuk mendemo tentang ketidak jelasan kampus yang penuh dengan jamji-janji & kebohongan yang penuh dengan kepalsuan dalam penipuan anak2 NIAS,karena pada awalnya saudara AMINSARI ZILIWU salah satu kepala rombongan anak2 NIAS yang masuk kampus Hisarma, juga menjanjikan bahwa kampus Hisarma lengkap dngan fasilitas sama dengan kampus yang lain serta minta uang pendaftaran sebesar Rp. 1.500.000 permahasiswa/i tapi ternyata semuanya hanya kebohongan yang akhirnya mahasiswa/i terlantar seperti itu,
    .
    sebagai anak NIAS minta tolong kepada pihak yang berwajib dan lembaga penegak hukum setempat memberi panggilan terhadap AMINSARI ZILIWU untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya tersebut.

  4. 4
    fiberman waruwu Says:

    dari kasus yayasan HISARMA ini,baru pertama kali terjadi terhadap anak NIAS yang biang kerornya juga anak NIAS sendiri,untuk itu,agar tidak terulang kembali kasus seperti ini, saya minta kepada para pihak yang berwenang, agar menegakkan hukum kepada oknum yang ikut serta dan terkait dalam penipuan tesebut,supaya kedepannya anak-anak NIAS tidak akan terlantar lagi, dan pihak DEPKES supaya mencabut izin campus HISARMA tersebut.

  5. 5
    zey Says:

    bagaimana perkmbangan yayasan Hisarma di tahun 2012????

Leave a Reply

Comment spam protected by SpamBam

Kalender Berita

June 2009
M T W T F S S
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930