Bongi no mörö manö
Niha ba mbanua
Ha ira Yosefo Maria
Lö si mörö me tumbu khöra
Nonora matua
Ono sia’a ba

Bongi no so gubalo
Baero so, manaro
Me möi ba khöra mala’ika
Wangombambakha turia da’a:
“Tumbu yomo khömi
Nono Lowalangi”

Moroi ba Buku Zinunö Niha Keriso* (Lagu Numero 36 – mi’atulö’ö na fasala).
Lala note: Malam Kudus, Holy Night Silent Night – “Stille Nacht! Heilige Nacht!” – komposisi Franz Gruber

Catatan:
Sekurang-kurangnya ada dua versi Malam Kudus dalam Bahasa Nias, satu yang terdapat dalam Buku Zinunö Niha Keriso (yang dicantumkan di depan) dan satu lagi dalam buku: Laudate Gereja Katolik.

Sayangnya, versi Laudate Gereja Katolik jauh dari kesan indah, tidak puitis, sangat kaku, tidak “naratif”. Dua baris pertama saja sudah menggambarkan kekakuan itu:

Bongi ba humaga (Malam dan terang)
Tumbu sa Zo’aya (lahirlah Tuhan)
dst …

(Belum sempat bercerita tentang suasana malam itu … tiba-tiba sudah memberitahukan “Lahirlah Tuhan!”. Bandingkan dengan syair dari Buku Zinunö Niha Keriso di atas yang memberitakan “kabar gembira” itu di akhir bait ke dua).

Dugaan sementara, keikutsertaan Ono Niha dalam penyusunan Buku Zinunö Niha Keriso menghasilkan syair-syair yang indah alami, layaknya bahasa yang biasa dikenal dalam keseharian Ono Niha. Sekali lagi, ini masih berupa dugaan, dan perlu penggalian yang lebih mendalam. Sangat diharapkan masukan atau informasi dari para Pendeta / anggota Jemaat yang tahu sejarah penyusunan Buku Zinunö Niha Keriso itu.

*) Terima kasih atas koreksi Pak Man Harefa atas judul buku itu: Buku Zinunö Niha Keriso, bukan Buku Zinunö BNKP seperti ditulis sebelumnya. (e. halawa).

Facebook Comments