E. Halawa*

Na fahuho ndraono khöda si bohou egebua ba ma zui Ono Niha si no ara ba danö misa, si mane sanura sura andre, ba agasese modokea ita wamondrongo niwa’öra. Bakha ba zi sambua fehede salua baehara, ba faruka fakhöyö ira Li Nono Niha (Li Niha) li Indonesia.

Na dali wamaigima, oya zolau si manö börö me sindruhu-ndruhu wa ambö la’ila li khöda, Li Nono Niha. Tenga ha ma’ifu ndraono sibohou ebua zi lö mangila mangoguna’ö li khöda sa’ae, he ba wariawösara ero maökhö ba nawöra, ba mendrua manö ba ginötö halöwö si fakhai ba mbuabua hada simane ba wangowalu ba ma na so gamatunöwa ba mbanua.

Hadia lualuania na itugu dumanö zimanö ? Ba gafuriata, lö sa’e dania sangila fahuhuo ba Li Nono Niha, ha tö töi wa Ono Niha ita; lö sa’ae tandra sarara ba saro wa sindruhu Ono Niha ita.

Da ta’angeragö ba da tafatou-tou tödöda nisura Namada S.W. Mendröfa (Ama Rozaman) bakha ba mbukunia “HOHO – MANÖ-MANÖ NONO NIHA SO’ATUMBUKHA MOROI BA PANCASILA”:

“Andrö na tawa’ö tödöda, te mato samuza ma mendrua alahoitö tö mifönada andre, ba alai na ha tö niha sagatua zangila fahuhuo ba li Nono Niha. Sarara sa göi, wa na taya li ba zi sambua faosatö soi, itugu taya manö göi sa’ae dania döi waosatö soi andrö. Na taya li Nono Niha, ba sarara sa’ae wa lö dania lawa’ö “Ono Niha” da’ö !, me lö sa’atö i’ila li Nono Niha. Lö ta’ila hadia dania labe’e töi soi si mane da’ö, me lö mu’ila mu’ungoi, hadia ngafu li salua baehania ero fahuhuo.”

Haniha ba gotaluada ya’ita Ono Niha zi lö afökhö tödö na ha tö töi toröi nifotöi Li Nono Niha ? Na sindruhu afökhö khöda lida awö soida andrö, ba ömöda wondrorogö ya’ia. Lö niha bö’ö nitötönada sangila mondrorogö ONDRÖITA ndra tuada andrö khöda, sebua ba si sökhi, baero ita ya’ita Ono Niha.

Börö da’ö, tatötöna wa fefu ita, töra-töra ndra satuada sauri na, si lö olifu, sanöngöni nasa li Nono Niha sarara ba satulö, ena’ö fao ita ba ‘wangorifi’ zui, ba wamatumbu’ö ba dödö ndraonoda, ba ba wamazaewe turia si sökhi ba niha bö’ö sanandrösa ba lida andrö ya’ita Ono Niha.

Fanura karanga andre ba ni’a’uö, börö me no fagambögambö wangi’ila zanura ya’ia. Matötöna wa lö latunö wa’akao ira ama, ira ina, ba ira talifusö fefu wokata’ö ba ba wangatulö’ö na so ni’ilara si lö faudu ba nisurama andre dali goigoi Li Nono Niha.

Matötöna göi wa so khöra wehi’a dödö wanura karanga ba Li Nono Niha ba naha andre, nibe’e khöda ba Situs Yaahowu*. Ba zihi’a tödö, ba tola lafa’ohe’ö karangara andrö ba Redaksi Situs Yaahowu (nias.online@gmail.com). Simanö göi naso zöndra ndra talifusö si fakhai ba wangorifi zui li Nono Niha sarara ba satulö, lö matimba da’ö, matema fao fa’omuso dödö. Itugu monönö sa’e wa’omuso dödöma na so ba gotalua ndra talifusö zama’ohe’ö amaedola ndra tuada föna, ma hoho ba ma zui manö-manö.

Simanö nifa’emama. Ma’owai ami fefu, Ya’ahowu !

***
Jangan – jangan Tinggal Nama … (terjemahan bebas)

Kalau anak-anak muda Nias atau orang Nias yang sudah lama merantau, seperti penulis ini, berbicara dalam Bahasa Nias, maka tidak jarang kita terkejut mendengar bagaimana mereka berbicara. Dalam satu kalimat yang mereka ucapkan bercampur aduk kata-kata Bahasa Nias dan Bahasa Indonesia.

Menurut pengamatan kami, banyak yang berbuat demikian karena mereka memang sungguh-sungguh kurang memahami bahasa Nias. Dan tidak sedikit orang Nias yang tidak tahu menggunakan Bahas Nias, baik dalam pergaulan sehari-hari dengan sesamanya, apalagi dalam kesempatan-kesempatan yang terkait dengan adat seperti perkawinan atau pertemuan di kampung.

Apa akibat dari makin derasnya gejala ini ? Pada akhirnya, tiada lagi orang Nias yang mampu berbicara dalam Bahasa Nias, sebutan kita sebagai orang Nias akan hanya tingal nama; tiada lagi tanda sesungguhnya dan kukuh bahwa kita memang sungguh-sunguh orang Nias.

Mari kita memikirkan dan merenungkan apa yang ditulis oleh Bapak S.W. Mendröfa (Ama Rozaman) dalam bukunya “HOHO – MANÖ-MANÖ NONO NIHA SO’ATUMBUKHA MOROI BA PANCASILA”:

“Maka kita katakan, barangkali dalam satu atau dua generasi mendatang ini, jangan-jangan tinggal orang tua – tua yang bisa berbicara dalam Bahasa Nias. Sesungguhnya, apabila bahasa suatu rumpun bangsa lenyap, maka lenyap pulalah nama rumpun bangsa itu. Jika Bahasa Nias lenyap, maka sesungguhnya orang lain tidak memanggil kita “MEREKA ONO NIHA – ORANG NIAS !”, karena kita tidak mampu berbicara dalam Bahasa Nias. Entah bagaimana kelak mereka menamakan atau memanggil suku bangsa seperti itu, karena tidak dapat ditelusuri dalam rumpun bahasa apa mereka berbicara.”

Siapa di antara kita, Ono Niha, yang tak akan sakit hati jika Li Nono Niha (Li Niha) tinggal nama ? Kalau kita sungguh-sungguh mencintai bahasa dan (suku) bangsa Nias, maka kita wajib menjaganya. Tiada orang lain yang kita harapkan menjadi penjaga WARISAN nenek moyang kita, warisan yang agung dan baik sekali, selain kita sendiri.

Oleh sebab itu, kita berharap bahwa kita semua, terutama orang-orang tua kita yang masih hidup, yang belum lupa, yang masih mengingat Bahasa Nias yang asli dan benar, turut serta menghidupkan kembali, menumbuhkannya dalam hati generasi muda kita, dan menyebarkan kabar baik tentang Bahasa Nias kepada orang lain.

Penulisan esai ini sesungguhnya ‘dipaksakan’ karena serba terbatasnya pengetahuan penulis akan Bahasa Nias. Kami berharap Bapak, Ibu dan Saudara semua mengingatkan dan mengoreksi kekeliruan atau ketidaktepatan yang terkandung dalam tulisan ini.

Kami berharap juga timbul hasrat kita semua untuk menulis dalam Bahasa Nias dalam ruang yang disediakan untuk kita oleh Situs Yaahowu*. Begitu juga gagasan atau ide yang terkait dengan usaha menghidupkan kembali Bahasa Nias yang asli dan benar, akan kami terima dengan gembira. kami. Akan makin bertambah kegembiraan kami apabila ada di antara kita yang mengirim pepatah, puisi atau cerita warisan nenek moyang kita.

Sekian. Salam untuk kita semua: Ya’ahowu.

*Artikel ini pertama kali muncul dalam “Forum Diskusi Bahasa Nias” Nias Cyber Media sekitar bulan Juni 2001. Situs tersebut memiliki ruang khusus TATA BAHASA NIAS yang diasuh oleh Sdr. Fondaradödö Ndruru, webmaster dan pemilik situs tersebut. Oleh Sdr. Ndruru, penulis diminta mengasuh “Forum Diskusi Bahasa Nias”. Sayang sekali, situs tersebut telah menghilang.

Facebook Comments