Satu Bahasa Dunia Lenyap Setiap Dua Pekan

Thursday, February 23, 2006
By nias

PARIS (MIOL)

Lebih dari separuh dari 6.000 bahasa di dunia berada di ambang kepunahan, Organisasi Kebudayaan, Ilmu Pengetahuan dan Pendidikan PBB (UNESCO) menyatakan. “Rata-rata satu bahasa lenyap setiap dua pekan,” kata organisasi itu dalam perayaan Hari Bahasa Ibu Internasional Ke-6 di Paris. Di samping itu, hanya 10 persen dari bahasa dunia diwakili di Internet, kata UNESCO.

Perayaan tersebut ditandai di markas besar UNESCO di Paris dengan konferensi tentang keanekaragaman bahasa yang difokuskan pada berbagai kesulitan yang dihadapi minoritas di Afrika, Asia dan Amerika dalam melestarikan bahasa tradisional mereka.

“Bila sebuah bahasa mati, itu berarti lenyapnya suatu daya lihat dunia,” kata Sekretaris Jenderal UNESCO, Koichiro Matsura. “Bahasa bukan hanya sekedar instrumen, tetapi alat yang luar biasa.”

Dalam menyusun pikiran kita, dalam mengkoordinasi hubungan sosial kita dan dalam membangun hubungan kita dengan kenyataan, bahasa merupakan dimensi mendasar dari umat manusia,” katanya.

Sebagian besar daya upaya UNESCO untuk melindungi berbagai bahasa bertujuan untuk menjamin keanekaragaman yang besar di Internet dan teks-teks resmi, kata organisasi itu. Dewasa ini 72% situs Internet dalam bahasa Inggris, disusul bahasa Jerman dengan tujuh persen, dan Prancis, Jepang dan Spanyol masing-masing tiga persen.

Sebanyak 20% bahasa-bahasa tidak memiliki versi tertulis. Di Afrika, tempat sepertiga bahasa dunia diucapkan, sekitar 80% dari bahasa-bahasa ini hanya bahasa lisan belaka, sehingga kemungkinannya untuk lenyap besar sekali, kata UNESCO. (ant/OL-1)

Sumber: Media Indonesia Online, Rabu, 22 Pebruari 2006

Leave a Reply

Comment spam protected by SpamBam

Kalender Berita

February 2006
M T W T F S S
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728